oleh

Bela Mata Uang Digital Libra, CEO Facebook “Dikeroyok”

LENTERA TEKNO — CEO Facebook, Mark Zuckerberg mencoba meyakinkan para senator Amerika Serikat (AS) yang meragukan mata uang digital Libra. Namun, tampaknya upaya itu belum melahirkan hasil yang positif.

Anggota Kongres menuding rencana peluncuran sistem pembayaran itu dapat disalahgunakan oleh penjahat dan teroris. Zuckerberg juga didakwa berbohong kepada regulator AS di masa lalu.

Ia pun berjanji, Libra tak akan diluncurkan tanpa persetujuan pemerintah. “Kami akan meninggalkan Asosiasi Libra jika mereka mencoba merilis mata uang kripto tanpa izin dari regulator,” katanya, seperti dilansir dari Republika.co.id yang mengutip BBC Internasional, Kamis, 24 Oktober 2019.

Delapan dari 28 anggota pendiri Asosiasi Libra sudah mengundurkan diri lebih dulu. Nama-nama besar seperti Mastercard, Visa, eBay, dan PayPal, termasuk di dalamnya.

Sementara itu, regulator di seluruh dunia terus menyatakan kecemasan terhadap proyek tersebut. Kelompok Negara G7 telah berjanji untuk memblokirnya, kecuali Facebook dapat membuktikan keamanan Libra.

Ada kekhawatiran mata uang itu dapat digunakan untuk pencucian uang, mengganggu sistem keuangan global, atau membuat Facebook terlalu banyak mengendalikan data pengguna.

Bagaimana tanggapan Zuckerberg?

Ia memahami kecemasan para regulator soal wacana peluncuran mata uang Libra. Namun, menurutnya, Libra merupakan inovasi yang akan membantu miliaran orang belum memiliki rekening bank secara global. “Ada alasan kami merencanakan Libra,” katanya lagi.

Facebook juga mengklaim tidak akan mengendalikan Asosiasi Libra, malah akan memasukkan salah satu dari dewan pemerintahan ke dalamnya.

Rep: Ajun/Sumber: Republika

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News